javascript:void(0)

Wednesday, April 27, 2011

Burung Pipit

Seorang pemuda hensome yang sedang mabuk, berjemur dipantai tanpa pakaian menutup tubuhnya. Ketika dia melihat seorang anak gadis kecil lebih kurang berumur 7 tahun berjalan melintasinya, Dengan pantas dia menutup bahagian tubuhnya yang tertentu dengan buku yang sedang di bacanya.

Kerana hairan, anak gadis kecil itu berkata, “Abang, apa abang tutup dengan buku tu?” tanya gadis kecil sambil menunjuk ke arah buku.

Kerana malu, pemuda itu menjawab,

“Ah tidak ada apa-apa. ini hanya seekor burung pipit?” Seekor burung pipit?” tanya gadis itu kebingungan. Betul, hanya seekor burung pipit,” jawab pemuda lebih tegas. Setelah gadis kecil itu pergi berlalu, si pemuda kembali membaca buku sambil meneguk minuman kerasnya. Tak lama kemudian, si pemuda tertidur.

Ketika terbangun, dia berada di hospital dan merasa sakit yang amat sangat.

Seorang polis menanyainya, “Apa yang terjadi?” “Saya tidak tahu. Saya sedang berjemur di pantai, lalu ada gadis kecil bertanya sebentar dan tidak lama setelah dia pergi saya tertidur dan kini tiba- tiba berada di sini.

Polis itu pergi ke pantai mencari gadis kecil dan bertanya, “Apa yang kamu lakukan terhadap lelaki yang sedang berjemur itu tadi?”

Gadis kecil itu menjawab, “Saya tidak melakukan apa-apa terhadap abang tu pon. Cuma waktu dia tidur, saya main dengan burung pipitnya. Tapi tidak lama kemudian, burung itu meludahi muka saya. Karena itu saya patahkan leher dan paruhnya, saya pecahkan telur-telurnya & saya bakar sarangnya!”

Ayam Panggang

Razak pergi ke sebuah restoran kegemarannya dan
memesan ayam panggang seekor..Beberapa minit kemudian pesanannya sampai… Tapi sedang dia menikmatinya makanannya.. pelayan yang lain menghampirinya dan berkata..
“Maaf, Encik… Itu sebenarnya pesanan lelaki yang ada
di sana itu. Dan ini merupakan stok ayam terakhir
yang kami ada… Maaf ya Encik.” Razak menoleh ke arah lelaki yang ditunjuk, ternyata badannya besar dan gagah.. lalu berkata,”Kerana terlanjur sudah makan sedikit..jadi ayam ini milik saya. lagi pun saya juga membayarnya.”
Sementara si pelayan restoran nampak kebingungan,
lelaki gagah tadi dengan wajah marah
sambil membawa pisau menghampiri Razak.


“Hai budak.. jangan sentuh lagi..!! Apapun yang akan
engkau lakukan terhadap ayam itu akan aku
lakukan juga terhadap engkau. Kalau kau potong
kakinya, aku akan potong kaki engkau.
Kalau engkau potong perutnya, aku akan potong juga
perutmu. Pendek cerita.. apapun yang engkau
lakukan, akan aku lakukan juga pada engkau.”
Razak terdiam beberapa minit.. lalu perlahan-lahan
Dia mengangkat ayamnya, membawa ke mulutnya
dan menjilat bontot ayam tersebut…

Sunday, April 10, 2011

Teknologi Malaysia Vs Amerika & Jepun

Pada sebuah pertemuan antara Menteri Teknologi Sedunia di Langkawi. Menteri Jepun, Amerika Syarikat (AS) dan Malaysia sedang ‘mengeteh’.

Menteri Jepun : Kalau anda ke Jepun, anda gali tanah kami, baru saja sampai 7 meter, anda akan temukan banyak chip, rangka-rangka besi, papan sirkit elektronik dan lain-lain. Ini menunjukkan bahawa sejak zaman nenek moyang, kami bangsa Jepun sudah mengenal teknologi robot.

Menteri AS : Kalau anda ke Amerika, anda gali tanah kami, baru saja sampai 3 meter, anda akan temukan jejak-jejak radioaktif. Ini adalah petanda bahawa sejak zaman dahulu kala, kami bangsa Amerika sudah mengenal teknologi nuklear.

Menteri Malaysia : Oleh kerana tuan-tuan sedang di Malaysia, saya persilakan tuan-tuan untuk menggali di sini biar tahu ada apa di bawah tanah kami.

(Dipanggillah 2 orang tukang untuk segera menggali tanah. Setelah kedalaman 70 meter, ke-2 tukang naik ke atas lagi)

Menteri Malaysia : Apa korang jumpa ?
Tukang gali : Tidak ada apa-apa
Menteri Malaysia : Ada KABEL TELEFON tak di bawah sana ?
Tukang gali : Takde Dato’..

Menteri Malaysia : (sambil ‘menjeling kerek’ ke menteri Jepun dan Amerika) Itulah petanda bahawa kami bangsa Malaysia, sejak zaman purbakala, sudah mengenal teknologi WIRELESS!

Thursday, April 7, 2011

Datang Bulan

Ali dan teman-teman sekelasnya di tadika di tugaskan gurunya mencari sesuatu peristiwa menarik untuk di ceritakan dan di gambarkan keesokan harinya di sekolah. Keesokan harinya tiba giliran Ali untuk menggambarkan hal menarik yang di temuinya. Ia pun menggambarkan sebuah lingkaran yang di namainya " Datang Bulan. " 
Gurunya pelik dan menanyakan apa alasan Ali menganggap datang bulan adalah sesuatu peristiwa yang menarik. 
Ali pun menjawab dengan selamba." Saya sendiri bingung apa yang menarik tentang datang bulan. Yang jelas setelah kakak sulung saya menyatakan terlambat datang bulan selama tiga bulan, ayah saya tiba-tiba sakit jantung. Ibu pula menangis tak henti dan anak muda yang sewa di sebelah rumah bunuh diri."

Papa & Mama

Di suatu pagi, seorang anak lelaki keluar dari biliknya dan bertanya pada neneknya: 
"Nenek, mana Papa dan Mama?" 
"Mereka masih di dalam bilik..." neneknya menjawab. 
Anak itu tertawa kemudian sarapan sendirian lalu pergi sekolah. Ketika pulang.. anak lelaki bertanya lagi pada neneknya: 


"Dimana Papa dan Mama?" 
"Mereka masih di dalam bilik" neneknya kembali menjawab. 
Anak itu tertawa geli, lalu menghabiskan makan tengaharinya dan pergi bermain. Malam harinya barulah anak lelaki tadi pulang untuk makan malam. Sebelum makan, si anak itu bertanya lagi pada neneknya: 
"Di mana Papa dan Mama?" 
"Masih di dalam bilik" jawab nenek. 
Anak itu tertawa geli. 
"Kenapa dari tadi aku perhatikan engkau ketawa saja?!" tanya neneknya dengan nada tinggi. 
Si anak menjawab, 
"Semalam Papa masuk ke bilik saya untuk meminta gel pelembab kulit, tapi saya bagi gam Super Glue..." 

Wednesday, March 23, 2011

Semut Punya Pasal

Limah atau nama singkatannya Mah baru saja berumahtangga dgn suaminya Seman atas dasar pilihan keluarganya dan tinggal di kawasan perkampungan. Walaupun Seman sengau orangnya, Mah tak kisah malah mereka begitu bahagia dan tiada sebarang masalah yang terlalu besar sama ada dari segi komunikasi, nafkah zahir atau pun batin. Cuma ada kalanya Limah tak dapat nak memahami apa yang suaminya cuba nak bagitau.

Pada suatu malam Jumaat, mereka berdua bersetuju untuk membuka 'kaunter pembayaran nafkah batin'. Kali ini Seman agak letih sedikit disebabkan pada siangnya tadi dia pula toreh getah sampai 10 ekar. Maka seman tidak mahu bekerja keras untuk sesi tersebut dan dia mengambil keputusan untuk berperanan sebagai 'orang bawahan' sahaja. Setelah tiba waktu yang sesuai, Seman pun berbaring terlentang dan 'transaksi pembayaran' pun bermula.

Nak dijadikan cerita, dalam masa urusan tersebut seekor semut api telah jatuh dari siling ke atas katil dan merayaplah sehingga terjumpa dengan dua buah 'batu lembut' kepunyaan Seman. Oleh kerana pada masa itu semut tersebut mendapati 'batu-batu' tersebut seperti hendak melompat-lompat bagaikan nak menindihnya maka semut api tersebut terpaksa mempertahankan diri dengan menyepit sekuat hatinya 'batu lembut' tersebut..

Seman yang dari tadinya sedang asyik "hedap..hedap. ." tiba-tiba terkejut dan merasa sakit lalu bersuara dgn agak kuat sedikit..

Haduh Mah..hemut.. hemut..hemut. ." kata Seman.


"Dah kemut ni bang" jawab Limah.


"Hemut... hemut...hemut. .. higit helur hahu " sambung Seman yang cuba cabut anunya. Tapi masih dihalang oleh Limah.


"Dah kemut dan gigit kuat dah ni bang. Nak kemut dan gigit macam mana lagi" sambung Limah lagi dalam nada merenggek berahi.


"Laaa Mah... haduhhhh.... hemut higit hagi huat" celah Seman.


"Bang.. tengah kemutlah ni..nak gigit kuat camna lagi... Dah habis gigit dah ni..." sampuk Limah.


"Iskh...iskh. . .ishk.. hak haham la Mah ni. Hahu hata hemut hat helur
hahu. Haku nak habut hulu" balas Seman.


"Masa ni mana boleh cabut bulu bang, kok ya pun tunggu la selesai dulu baru cabut bang" balas Limah yang hampir kecewa kerana ganguan tersebut.

"hukan.. hemut higit hat helur hahu..."

"mana boleh sampai telur-telur pun masuk bang..ni dah habis dalam dah ni.."

Limah yang dari tadi sedang asik menerima bayaran rasa sedikit terganggu dengan kerenah Seman tidak berapa nak peduli dan tidak mahu berhenti kerana dia merasakan masa untuknya menutup kaunter sudah hampir tiba.....

Limah semakin laju membuat 'kira-kira' sedangkan seman dibawah terkulat-kulat terpaksa memberi bayaran dalam antara sedap dan sakit. Si semut ni pulak bila keadaan semakin tak menentu kerana gegaran gampa bumi yang semakin menjadi-menjadi, dia pun mempertingkatkan kuasa dalamannya untuk menggandakan serangan keatas 'batu-batu' yg mengancam keselamatannya. .

"Haduh Mah... hakit.. hedap..hakit mah.. hemut hat helur hahu mah.. hemut hakin huat mah hat helur hahu.." seman sendiri dah tak tau macam mana nak bagitau Limah.. sedap
ada..sakit pun ada..

Limah yang merasakan sudah tiba waktunya untuk dia menutup kaunter, terus menggandakan kuasa dalamannya untuk membuat 'kira-kira' dengan laju sekali begitu
juga si semut tadi semakin kuat goncangan 'gempa bumi', maka semakin kuatlah dia menggandakan serangan.. keadaan berlanjutan lebih kurang 2 minit seterusnya dan dalam masa itulah si Seman tak habis-habis bising..

"aaaa...hedap. ."
bila semut api tu ketip kuat...
"aaaaduuuhh.. hakitt....hemut higit helur hahu.."

Begitulah nasib Seman.. Limah sudah tak memperdulikannya lagi.. dia meneruskan 'kira-kira' diatas 'bayaran' yang diberikan Seman sehinggalah selesai 'sesi pembayaran'.

Apabila kedua-duanya berpuas hati dengan 'transaksi pembayaran' tadi Seman pun
cepat - cepat bingkas bangun lalu mencapai lampu picit dan menyuluh kearah
tempat yang kena gigit semut api tadi.

"tu hemut hat helur hahu tu.."

"apa ni bang.. kan dah sudah dah.. dah cabut pun.. takkan gatal nak
mintak kemut lagi..?

Seman malas nak betekak lalu dia pun mengambil semut api tadi dan tunjukkan kepada isterinya..

Laaaaaaaa... semut!... Ingatkan apa tadi... patutlah meracau tak tentu pasal pun... selalunya tak macamni... iskh.... iskh... iskh... semut oh semut... kenapalah kau jadi begini" kata Limah lalu mambuang semut tadi sambil ketawa

Monday, March 21, 2011

Ayam & Kambing

Pada suatu hari,ayam telah menghiaskan dirinya dengan menyangkut manik-manik yang berkilauan pada setiap helaian bulunya. Tajinya diasah sehingga berkilauan dan berjalanlah ia menuju ke kediaman kambing.

Tiba di kediaman kambing, ayam pun menyapa sahabatnya itu.

Ayam : Kambing, pekabo?

Kambing : Baik. Wah,ayam. Bukan main lagi kau. Kau nak ke mana
hensem-hensem ni.

Ayam : Takde ke mana. Sesajalah nak tengok riaksi engko.

Kambing : Tapi kan ayam, macam mana pun ko berhias, ko jalan tetap kaki ayam, kan?

Ayam : Ko kutuk aku ye. Ko pun apa kurangnya.....

Kambing : Apsal pulak?

Ayam : Nampak macam alim. Bela janggut. Tapi TELUR nampak...